PHOTO SNOUCK HURGRONJE


Kemegahan bangunan dan kota Mekkah ternyata telah terekam sejak tahun 1885. Sebuah koleksi foto berwarna sepia merekam Mekkah, tempat suci pertama bagi umat Islam, di masa lalu telah dipamerkan di Dubai menjelang haji tahunan. Foto hasil teknologi kamera di masa itu ternyata dijepret oleh Cristiaan Snouck Hugronje, seorang warga Belanda yang dikenal di Indonesia sebagai seorang orientalis.

Snouck menggunakan temuan terbaru dari Thomas Edison untuk merekam gambar Mekkah saat itu. Siapa yang tidak mengenal Snouck Hugronje, orang di Indonesia tentu mengenalnya, sebagai seorang Belanda yang muslim.

Gambar-gambar foto tersebut sangat menakjubkan, kata Elie Domit, direktur galeri Dubai's Empty Quarter yang menjadi tuan rumah pameran.

"Orang-orang cenderung lupa situasi yang menyebabkan kamera hari ini sangat fleksibel dan ringa," katanya kepada CNN.

"Di hari Snouck, mungkin beratnya sekitar 40 kilogram, dan ia harus mengambil semua bahan kimia untuk pengembangan, yang ia lakukan di tempat itu."

"Dan ia tidak hanya mengambil foto, tetapi juga merekam suara. Dapatkan Anda bayangkan pergi ke sana dan akan melalui semua kesulitan untuk merekam momen di dalam sejarah? Ini sangat menarik."

Juga yang membuat menarik, kata Domit, adalah cerita Snouck sendiri. Seorang penumpang perintis, kehadiran orang Barat langka di Mekkah, tetapi menganut budaya dan agama dengan penuh semangat, masuk Islam.

Dia tinggal selama lima bulan, mendokumentasikan menjelang haji, meskipun ia bermaksud untuk tinggal selama ibadah haji, ia terpaksa pergi setelah tuduhan keterlibatan dalam upaya mencuri artefak sejarah.

"Jadi ketika mereka mendengar desas desus bahwa ia seorang pencuri, ia harus melarikan diri, meninggalkan peralatan kamera di belakang," lajnutnya.

Peralatan itu tidak sia-sia. Setelah keberangkatan Snouck, Sayid Abd al-Ghaffar, seorang dokter setempat yang telah bekerjasama dengan orang Belanda, mulai menggunakan kamera, mungkin menjadi fotografer pertama Mekkah.

Al-Ghaffar melanjutkan pengiriman gambar-gambarnya ke Snouck di Belanda. Banyak foto-foto awalnya disandingkan pada semata-mata pada Snouck tetapi mereka sekarang menyandingkannya secara bersama-sama.

Gambar-gambar hasil jepratan mereka, diarsipkan oleh Leiden University Library, diterbitkan empat tahun setelah perjalanan Snouck.

Menurut Domit, Snouck tidak pernah mengatakan dirinya bahwa ia mata-mata karena tidak ada Hollywood membayar ton uang untuk cerita di dalamnya, tetapi sudah banyak dokumen dan sejarawan mengklaim ini.

"Kemungkinan besar dia bekerja sebagai agen spionase dalam rangka memberikan informasi kepada Belanda yang memimiliki keinginan untuk mencari tahu tentang pemberontak Muslim yang mencoba menggulingkan kolonialisme Belanda." 

"Tapi dia juga sangat yakin tentang negara Islam, sangat luas dan sangat berdedikasi. Dia semacam dikotomi: Ia dikirim pada sebuah misi, tetapi setelah dia tiba ia yakin olehnya dan masuk Islam."

Di Indonesia, nama Snouck bukanlah nama yang asing. Ia dikenal sebagai seorang orientalis. Hal yang segera disampaikan kepada pemerintah Belanda, adalah mengusahakan pemisahan Islam dan politik di negeri jajahan. Para jamaah haji diawasi, karena berpotensi membawa ide pan-Islamisme ke Aceh. Ini bertentangan dengan kepentingan Belanda.

Dalam sebuah sumber, Sebagaimana dikutip dalam bukunya, Musthafa A'zhami, The History of The Qur'anic Text, Nöldeke, telah menuduh Nabi Muhammad sebagai penulis Al-Quran dan orang jahil. Selanjutnya, dalam suratnya, Snouck menegaskan bahwa keIslaman dan semua tindakannya adalah permainan untuk menipu orang Indonesia demi mendapatkan informasi.

Ia menulis "Saya masuk Islam hanya pura-pura. Inilah satu-satulnya jalan agar saya bisa diterima masyarakat Indonesia yang fanatik. "

Demikianlah, di saat-saat terakhir Khilafah masih berdiri, kota mekkah berdiri dengan megah. Sejak awal, mekkah dan ibadah haji menjadi tempat bersejarah bagi meluasnya dakwah Islam. Bahkan, ketika awal berdirinya Daulah Islam pertama, di saat ibadah haji itulah, Rasulullah Saw. meminta pertolongan kepada jamaah haji untuk menegakkan Islam.

Kini, kaum Muslim merindukan, Mekah dan ibadah haji dapat kembali kepada peran semula. Bukan hanya semata-mata ibadah ritual, namun terdapat makna mendalam tentang bersatunya kaum Muslim di seluruh dunia.

Kini kaum Muslim terpecah belah. Nyawa umat Islam begitu murah. Realitas di Palestina, Irak, Afghanistan, Kashmir, Moro, Pattani dan tempat lainnya menjadi buktinya. Padahal Nabi telah memerintahkan dalam Haji Wada':

«فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ وَأَعْرَاضَكُمْ بَيْنَكُمْ حَرَامٌ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ»



"Sesungguhnya darah kalian, harta dan kehormatan kalian adalah merupakan kemuliaan bagi kalian, sebagaimana kemuliaan hari ini, di bulan ini dan di negeri ini."

Sumber: 
http://www.youtube.com/watch?v=UMrKJdCajaQ&feature=related

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...